DAUD VS JALUD (VERSI SAYA!)

adminYang Nulis Si ALvin ALvyo

Kenapa saya bilang gitu? Semua ini dikarnakan pertanyaan iseng yang dilempar dari pacar saya.
Begini sob, waktu itu saya lagi bantuin pacar saya ngitungin jumlah stock-stock barang yang keluar selama beberapa hari di tempat dia kerja buat dimasukin ke dalam laporannya buat esok harinya. 

Yah saya kasian ngeliat bon yang betumpuk buat dijadiin laporan dan waktu itu tampaknya pacar saya lagi kecapean banget abis seharian bekerja tapi masih harus ada lagi yang dikerjain. 

Sampe-sampe wajah pacar saya kelihatan pucat seperti porselen kmr mandi warna putih, bibir menghitam, mata memerah, keringat kek ujan deres, urat nadi di tangan membentuk seperti tattoo abstrak di lengannya???!! (Hahaha, Lebay banget! Emangnya Kuli bangunan! Maap sweety ;p)

Yah sebagai PYB (Pacar Yang Baik) saya menawarkan diri untuk bantuin dia setelah dia teriak selama setengah jam maksa buat dibantuin…. (Loh?? ;p)

Waktu saya lagi ngitung dengan khusyuk , tiba-tiba dia ada celetuk

“Pah.. seandainya ni ya… seandainya…” 

Saya:
“Apa? Kenapa? Gimana? Kapan? Kok bisa??”

Pacar :
“Ahhh pah.. Sriuss neyy….” Sambil siap-siap mau nyolokin pulpennya… ngancam

Saya:
“Ehee.. iyaa.. Apa yang ‘seandainya’…?”

Pacar:
“Seandainya ni yaa… seandainyaaa kalo ada bule yang nantang kamu buat duel gimana pah?” senyum-senyum.

Saya:
“Bulenya gede atau gak?” 

Pacar:
“Gede pah.. gimana? Beranii gaaakk??”

Saya:
“tangan kosong atau gak?”

Pikiran saya melayang sesat. Apa ada bule di tempat dia kerja? Trus ngajak duel saya karna mau rebut pacar saya dengan cara duel? 

Ah.. saya yakin 24 karat kalo hal itu gak mungkin terjadi, karna saya tau selera bule di Indonesia bukan kek tipe pacar saya. Bule biasanya suka sama cewe gembrot atau semok pantatnya gede, pendek, tampang pas-pasan bahkan dibawah pas-pasan, kulit hitam mengkilat kek aspal dan lainnya deh… 

Lah sedangkan pacar saya ni tubuhna tinggi semampai kek gitar spanyol, yah gak kurus atau gemuk, tampang rasanya manis kek dikasih kecap manis, kulit bisa dibilang sawo kematengan, trus gak bisa bahasa inggris (gimana mreka ngobrol coba kalo tu bule ngomong bhasa inggris dijaweb bahasa Jawa kuno jaman Majapahit?) 

Jadi saya yakin ni anak cuma nanya-nanya iseng buat ngurangin stress and cuma mau ngobrol. Pikiran sesat saya menghilang sekejap.

Pacar:
“Ya tangan kosong lah…… hayoo branii gag?”

Saya:
“Halahh.. kalo nekat namanya Nyali Gede Tapi Otak Tuyul..!”

Pacar:
“Loh maksudnyaa? Gag brani jadinyaa niih?”

Saya:
“Brani tapi gak sebodoh itu lah.. gini-gini, tau kisah Nabi Daud gag nih?”

Pacar:
Geleng-geleng tanda dia gak tau

Saya:
“Naah, kucritain yahh…. Dengerinnn!”

Akhirnya pacar saya ngambil posisi duduk bersila, tubuh tegap, rambut panjangnya diiket, pulpen diselipin ke kuping kanan tandanya dia siap ngederin 120%!

Saya:
“Dulu itu Nabi Daud Cuma prajurit di pasukan Raja Thalut (Raja Israil saat itu). Perang antara Bani Israil sama Penguasa Palestina waktu itu. Mereka mau ngerebut kembali Kota tempat tinggal mereka. Nah ada Jenderal Besar Pasukan musuh namanya Jalut. Dia ini bertubuh kekar dan sangat besar, 3x lipat besarnya dengan tubuh pasukan Raja Thalut. Dia sangat ditakuti oleh semua orang. Sebelum mulai perang si Jalut ini nantang duel sapa saja yang brani ngalawan dia (memang waktu itu budaya sebelum perang adalah duel single antara jagoan yang dipilih masing-masing pihak), gini critanya….”

Jalut: “Hooyy… pasukan Israil! Sapa yang mau maju duel sama saya???” suaranya lantang dan menggelegar.

Pasukan Israil semua diam gak ada yang nyahut. Ciut.

Jalut:”Hooy, Sapa yang brani cepat maju sini! Cuma segini ya nyali kalian?? Ini yang dibilang pantas Tuhan Kalian disembah?? Pantas kalian perang lawan kami?! Padahal nyali kalian Cuma sehelai rambut!!”

Pasukan musuh dan Jalut ketawa semua, menghina. Pasuka Israil diem, kesel tapi tetep ciut nyali. Karna ga ada yang mau mati duluan, perang aja belum dimulai.

Daud, seorang pemuda yang kecil badannya, kesel karna diliat teman-temannya Cuma diem padahal Tuhan mereka dihina dan diketawain. Gag ada yang nawarin diri maju duel sama si Jalut. Akhirnya dia datang ke Raja Thalut buat minta izin.

Daud:“Ja..raja…”

Raja:”uy.. knapa?”

Daud:”gini Ja… saya mau izin ngadepin si demek Jalut itu ya…”

Raja geleng-geleng kepala. Gak habis pikir. Badannya kecil gini kok nekat. Mau bunuh diri apa?

Raja:”bukannya saya gag bolehin Ud.. Tapi nyadar diri dulu.. Kamu masi muda Ud, nikah aja belon..jangan sia-siain nyawamu deh…”

Daud:”wahh.. Raja ngehina saya.. kecil-kecil gini saya jago loh Ja… sminggu yang lalu saya ngalahin Macan di hutan yang mau nyerang saya, lah kmarin tu malah saya sendirian nangkep beruang hutan soalnya ngancurin kebun ma nakut-nakutin domba-domba saya. Apa masi kurang tuh bukti?”

Raja melotot kaget denger ceritanya. Gag nyangka. Akhirnya Raja berat hati bolehin si Daud ngadepin si Jalut.

Raja:”ya terserah kau lah Ud.. gini aja, biar tambah semangat, kalo kamu menang lawan tu monster, saya kasih salah satu anak perempuan saya buat kamu nikahin. Kamu jadi menantu saya nanti.. gmana??”

Daud:”boleh..boleh..boleeeehh” jadi tambah semangat. “liat ajalah Ja duduk tenang disana. Bakal kubuat tumbang tu si demek Jalut..”

Akhirnya Daud maju ke tengah lapangan ngadepin si Jalut, sedangkan temen-temennya di belakang berdoa. Sebagian doain si Daud selamat dan menang, sebagian doain si Daud biar arwahnya masuk Surga karna pasti kalahnya. Bagaikan kurcaci lawan Hulk kalo Daud yang maju.

Jalut: “Hahahaa… ini anak kecil, kamu mau maen apa disini. Ga ada mainan dsiini.. cepet sana pergi, nanti dicari ibumu, HAHAHAHA”

Daud diem ngambil ketapel yang disimpannya di saku blakang clananya.

Jalut:”Whahaha, buat apa mainanmu itu, mau ngalahin saya pake itu?? Butuh 1000 tahun lagi kalo mau ngalahin saya pake itu! Apa mau saya pinjemin ni pedang buat kamu kerdil??”

Daud:”Gag, Makasih. Ini aja cukup kok” Daud santai lagi siapin peralatannya.

Jalut:”Wahaha, tenang aja kerdil! Saya bakal nyiksa kamu pelan-pelan sampe kamu mati. Sampe kamu mikir nyesel kenapa mau ngadepin saya! AHAHAHA!!!”

Semua pasukan musuh tertawa. Pasukan Israil tambah pucat.

Daud:”Gag usah banyak omonglah. Klo saya mati ya mati syahid, kalo kamu mati ya nasibmu lah! Gede Badan doank!”

Jalut yang marah karna dihina Daud, bersiap maju buat nebas Daud. Daud yang udah siap senjatanya langsung ambil sikap ngarahin ketapelnya.

PLAAK!!!
Tembakan Pertama tepat ke mata kiri si Jalut.

Jalut:”AAARRGH! MATAKU!”
Geram, si Jalut coba deketin Daud buat langsung nebas kepala Daud

Dasar si Daud lincah kek kancil. Dia lompat ke arah kanan, ngarahin lagi ketapelnya ke Jalut.

PLAAK!!!
Tembakan kedua tepat ke mata kanan si Jalut.

Jalut:“OOAARRGHH!!!”
Kini kedua mata Jalut sudah buta berdarah gag bisa ngeliat lagi. Jalut berlutut nahan sakitnya. Dia enggak tahu lagi dimana posisi Daud, makanya dia nebas-nebas pedangnya ke segala arah di sekitar dia, padahal Daud agak jauh di depannya.

Akhirnya Daud siap buat tembakan terakhirnya.

KRAAK!!!
Tembakan ketiga tepat mengenai jidat si Jalut. Suara tengkorak yang retak dari jidat Jalut terdengar keras.

Akhirnya Jalut ambruk. Gag bergerak. Mati. Tak bernyawa. Koit.
Daud:”good bye!!!”

Semua pasukan di kedua belah pihak diam kaget gag percaya apa yang dilihat mereka. Hanya 3 kali tembakan ketapel Daud buat si Jalut Mati?? Secepat ini pula??

Akhirnya meledaklah kegembiraan pasukan Thalut sadar kalo memang si Daud yang menang.
Ada yang sujud syukur. Ada yang sampe buka baju perang dan telanjang dada mengelilingi lapangan, ada yang nyalain mercon, ada yang lepas balon-balon ke udara, ada yang malah nangis bahagia dan berniat nanti anaknya kalo lahir dinamain Daud ajah. 
 
Dan pasukan musuh langsung pasang kaki seribu buat lari ketakutan. Sudah hancur mental mereka karena kemenangan Daud.

Saya:
“Nah, gimana? Nabi Daud ngasih pelajarankan kalo musuh itu lebih besar daripada kita, yang dipake tu otak yang pintar dan senjata yang tepat. Mana mau Daud ngelawan Raksasa itu pake pedang senjata yang sama dipake musuhnya. Ya dia mikir donk, Cuma nyerahin nyawa aja kalo cuma Nyali yang Besar Tapi Otak Kerdil…. Sekian terima kasih”

Pacar:
“Loh pah?? Sudah selesai critanya? Ayoo crita lagii.. seruu nah pah, seneng denger kamu crita..”

Saya:
“Kapan-kapan aja lagi :p”
“Astaga mah, kan jadi lupa deh sampe mana itungannyaa ni laporanmu… arrrghhh”

Pacar:
“Ya diulang aja lagi pah dari awal.. xixixi”
“Jadi Pah, kalau kamu lawan bule yang gede pake senjata apa pah??”

Saya:
“Pake Karet!!”

-END-
Jika sobat merasa artikel DAUD VS JALUD (VERSI SAYA!) ini bermanfaat, silahkan Copas artikel ini, tetapi jangan lupa untuk mencantumkan link sumbernya seperti ini : Source:http://alvinarea.blogspot.com/2011/12/daud-vs-jalud-versi-saya.html.Saya lebih berterimakasih lagi jika sobat mau mencantumkan link hidup seperti ini : Source: http://alvinarea.blogspot.com/2011/12/daud-vs-jalud-versi-saya.html.Mohon dimengerti agar maraknya copas tanpa link sumber mereda, terima kasih.

Artikel Menarik Lain!

0 komentar

:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

Silahkan berkomentar apa saja yang terkait pada artikel ini. Terima Kasih.